5 Pengajaran Bertongkat Selama 30 Hari

Standard

1

5 Pengajaran Bertongkat Selama 30 Hari(15 Jun 2015-14 Julai 2015)
[1] Betapa berharganya nikmat sebuah kaki!

Mungkin setelah sekian lama terlalai dan terlupa. Allah beri sedikit ujian supaya kita makin bersyukur dengan setiap nikmat yang kita miliki.

Benarlah.

Apabila kita terlalu fokus pada permasalahan yang sedia ada, kita sering terlupa untuk fokus pada nikmat yang kita masih ada.

Firman Allah, “Katakanlah, “Dia-lah yang mencipta kan kamu dan menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati (akal)”. Tetapi amat sedikit kamu bersyukur.” Al-Mulk:23

[2] Dapat solat berdiri memang lebih nikmat berbanding solat duduk.

Tambahan lagi, solat duduk yang tidak mengizinkan kita untuk bersujud benar-benar memberi satu rasa kehilangan kerana tidak mampu rasa dekat dengan Allah pada waktu sujud itu.
[3] Nikmat dapat berjalan ke masjid atau surau itu begitu berharga.

Dengan kekangan kaki yang sakit dan bertambah bengkak dengan pergerakan yang banyak. Menyebabkan banyak waktu, hanya solat sendiri di rumah. Sekali-sekala dapat berjemaah dengan ahli keluarga. Cuma rasa nikmat itu tidaklah sama dengan solat berjemaah di masjid dengan suasana dan makmumnya yang fokus untuk meraih taqwa!

Dan mungkin juga ganjaran 25/27 kali ganda melalui solat berjemaah juga turut memberi tekanan psikologi.

[4] Memahami bahawa hidup ini tidak boleh berjalan secara sendirian.

Sememangnya manusia memang perlu hidup secara bersosial dan saling membantu dalam setiap perkara kebaikan.

Saya tidak akan mampu hadir ke program atau persembahan Fetya, tanpa pertolongan Ustaz Bilal Jailani yang sudi menjemput di rumah.

Saya tidak akan berjaya menghadiri kursus penulisan dan E-Commerce tanpa bantuan daripada ayah saya, Mohamad Salleh bin Mohamad dan Saudara Muhammad Bin Nasaruddin.

Dan sudah banyak kali, orang tawar untuk membantu.

Tolong bawa jalan-jalan dan hantar ke airport (Ust Azzam and team)
Tolong beli barang untuk bawa pulang ke Malaysia(Ust Rushdan dan Ust Ubaidah)
Tolong tolak wheelchair semasa di airport Dubai dan KLIA(Mr Dennis-Filipina, Mr (terlupa nama)-India, Cik Puan KLIA.)
Tolong bawakan beg (Ustaz Basyari dari Kelantan)
Tolong bawa naik motor tengok orang lain rehlah masyi (Ustaz Wan Hisyam)
Tolong bawa jalan-jalan ke Seremban (Ustaz Izzudin Selamat)
Tolong belanja makan( Ustaz Abdullah Husaini)

Tolong bukakan pintu, tolong sambut saya masa hampir terjatuh, tolong pegangkan tongkat masa naik tangga dan banyak lagi bantuan dari ramai orang yang tidak saya kenali atau kenal sepanjang fasa bertongkat ini.

Terima kasih semua ^_^
Moga Allah ganjari dengan ganjaran yang sebanyaknya.

Masih ada lagi beberapa nama-nama yang turut membantu tapi tidak disebut atau saya telupa, biarlah ia hanya menjadi rahsia anda dengan Allah. Kerana Allah tahu segala-gala yang terlintas dalam hati dan Allah itu Maha Mengetahui!

[5] Sebagaimana berhajatnya saya pada tongkat untuk berjalan, sebagaimana itu jugalah saya perlu sentiasa berhajat pada Allah untuk terus hidup lurus di dunia dan akhirat, bahkan lebih lagi!

Sebab bukan apa, kadang-kadang bila kita sudah lama hidup, kita sudah mula banyak bergantung dari sudut teknikal bagi memastikan sesuatu perkara itu berjaya.

Sehingga kita terlupa untuk turut bergantung pada Allah, kerana Dialah yang memberi hasil yang kita hajati setelah berusaha.

Wallahu a’alam.

Semoga 5 pengajaran ini akan terus tersemat dalam diri dan menjadi satu bekalan untuk diri ini bagiterus meraih taqwa dalam fasa-fasa hidup yang seterusnya.

Terima kasih juga kerana sudi membaca dan moga setiap daripada kita mampu meraih hikmah atas segala apa yang pernah berlaku terhadap diri masing-masing.

Walau perit, walau sakit, walau sengsara.

Pastinya pengalaman itu ada hikmah, andai kita memilih untuk mencari hikmah tersebut. Kalau tidak ketemu pada waktu tersebut, biarkan masa menjadi penentu supaya hikmah itu akan terzahir atau timbul suatu hari nanti.

Bukankah hidup ini sebagai ujian? Terus bersabar dan kuat dalam menghadapi setiap cabaran.

Kerana Allah tidak akan memberi ujian yang kita tidak mampu untuk hadapi.

Maka, beruntunglah mereka yang berjaya dan semoga kita semua tergolong dalam golongan yang berjaya dunia dan akhirat. Amin.

-Hanif MS, 2015-

#hanifms

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s