Mencari Hikmah

Standard

1

MENCARI HIKMAH

Setiap peristiwa yang berlaku itu pasti ada hikmah Allah yang datang bersamanya.

Cuma kelemahan kita sebagai seorang manusia, adalah kita tidak mampu melihat hikmah-NYA itu kerana pengetahuan dan pancaindera yang terbatas.

Lalu, cukuplah ayat ini menjadi penenang buat kita dalam mengharungi sebuah kehidupan yang ada naik dan turunnya.

“dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.”

-Al-Baqarah: 216-

Namun, tidak bermakna kita hanya perlu bersikap pasrah tanpa melakukan apa-apa dan membiarkan takdir itu yang berjalan.

Hal ini kerana sesuatu peristiwa yang berlaku adalah biasanya berkadaran melalui usaha-usaha yang telah kita lakukan.

Dan kita juga dituntut untuk mencari asbab untuk berjaya.

Sebagai contoh,

Belajar bersungguh-sungguh, berjaya di dalam peperiksaan.

Tak belajar, gagal di dalam peperiksaan.

Namun begitu, penentu akhirnya adalah tetap Allah SWT.

Kerana padaNya ada ketetapan yang tertinggi.

Walau usaha kita berkadaran ataupun tidak dalam menghasilkan natijah itu.

Tiada siapa yang tahu apakah hasil natijah terakhir melalui usaha yang sedang kita lakukan.

Namun sebagai seorang muslim, kita dituntut untuk terus berusaha dan bertawakal selepas penghabisan berusaha.

Dan menyerahkan keputusannya pada Allah yang akan menentukan keputusan yang terbaik buat diri kita.

Kerana Allah LEBIH TAHU apa yang LEBIH BAIK buat diri kita.

Wallahu a’alam.

Advertisements

Menuju Akhirat Yang Pasti

Standard

1

Menuju Akhirat Yang Pasti

Kehidupan di dunia ini bersambung dengan akhirat.

Menyedari hakikat ini, kita tidak akan bermudah-mudah semasa hidup di dunia ini.

Kerana.

Segala perbuatan.
Segala perilaku.
Segala keputusan yang diambil.

Dan segala-segalanya.

Akan dihitung oleh Allah Yang Maha Adil dan akan dibentangkan segalanya di akhirat kelak.
Ada yang menyangka kematian itu adalah suatu penamat yang pasti.
Rupanya bukan.
Kerana dia akan melalui alam kubur yang pasti.

Sebelum dibangkitkan semula menghadapi akhirat yang penuh mendebarkan, buat mereka yang tidak pernah menanam amal semasa di dunia.
[6] Pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) – untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka.
[7] Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!
[8]Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!

-Surah Al-Zalzalah-

Di akhirat.
Tiada lagi kezaliman yang berlaku seperti di dunia.

Kerana hakimnya adalah Allah.
Dan tiada lagi saksi.
Melainkan anggota badanmu yang dipinjamkan.

Ketika itu.
Mulut terkunci tiada mampu berbicara.
Tanganmu mampu mengatakan apa yang telah diperbuat.
Matamu mampu mengatakan apa yang telah dilihat.
Kakimu mampu mengatakan ke mana telah kamu pergi semasa hayatmu di dunia itu.

Sejauh mana kita telah membuat persiapan untuk menghadapi hari itu?

Oleh itu,
Sementara kita masih di dunia.
Yang tiada siapa tahu seberapa lama tempohnya.

Mari kita mengambil bekal.
Supaya mampu menembusi syurga dan dijauhkan daripada neraka yang panas menjulang.

-Hanif MS, 2015-

Hidup Dengan Quran

Standard

1
Hidup di bawah bayangan Quran.

Macam menarik, bukan?

Tapi padanya ada.
Ketenangan.
Keberkatan.
Kegembiraan.

Buat manusia yang benar-benar hidup di bawahnya.
Bukan sekadar dibuat bacaan harian semata-mata.
Tetapi membaca dan mengamalkannya dalam setiap genap kehidupan mereka.

Tidak cukup buat diri mereka sendiri.
Mereka kongsikan rasa nikmat ini dengan mengajak teman-teman yang lain.
Agar hidup bersama mereka.
Meninggalkan kehidupan di bawah jahiliah yang benar-benar menyesakkan jiwa dan membuat hidup sengsara.
Walau ditentang, walau dihina, walau dikeji oleh saudara-saudara mereka.
Mereka tetap terus teguh dalam menyampaikan hakikat ini.

Bahawa hidup di bawah bayangan Al-Quran itu.
Adalah sebaik-baik nikmat.
Yang telah Allah kurniakan buat hamba-NYA atas muka bumi ini.

[Inspirasi daripada Muqaddimah Zilal]
-Hanif MS, 2015-

Hilang Fokus

Standard
1
Hilang fokus.

Dalam hidup, ada masa kita akan mula rasa letih dalam mengharungi sebuah kehidupan.

Mungkin atas sebab tekanan hidup dan permasalahan yang dihadapi membuat diri mula letih untuk meneruskan usaha.

Usaha bagi meraih impian atau matlamat yang dihajatkan.

Maka, apa perlu buat?

Berehat seketika untuk mengumpul semula tenaga bagi meneruskan sebuah perjalanan.

Mungkin dengan tidur sebentar, bercuti ke mana-mana dan tinggalkan sebentar kesibukan yang merajuti kebanyakan masa kita.

Mungkin juga boleh berhenti sejenak untuk merenung, menilai dan berfikir.

“Adakah kesibukan kita ini benar-benar berada dalam landasan yang benar atau sebaliknya?”

“Adakah kesibukan yang kita lalui ini, berbaloi untuk dunia dan akhirat kita?”

Moga dengan jawapan tersebut, kita bakal menemukan sebuah semangat dan kekuatan yang baru dalam menempuh kehidupan yang seterusnya.

Kerana sekali-sekala perlu hilang fokus, supaya kita mampu fokus untuk perkara-perkara yang seterusnya.

Semoga bermanfaat.

-Hanif MS, 2015-

Mencuba Sehingga 66 Hari

Standard

1

Ramai orang yang mahu mencuba.

Tapi tak ramai orang yang sanggup bertahan, sehingga cubaannya itu menjadi suatu yang bermakna bagi kehidupannya.

Sebagai contoh, tabiat bersenam.

Ramai orang boleh mencuba sekali-dua untuk bersenam.

Tetapi tak ramai yang mampu untuk meneruskan perbuatan bersenam itu sehingga ke akhir hayatnya.

Kalau ada buat, mungkin kadang-kala.

Bukankah bersenam itu akan menjaga kesihatan dan mencergaskan badan?

Ada kajian, bagi sesuatu perkara itu ingin menjadi tabiat dalam hidup, kita perlu laksanakan ia selama 66 hari berturut-turut.

Selagi tidak sampai ke 66 hari itu, kita akan mudah berhenti atau tidak meneruskan lagi tabiat yang baik itu.

Dan ini boleh juga diaplikasikan dalam meninggalkan perbuatan yang buruk dan tidak menyihatkan.

Mari kita bersama buat eksperimen ini.

Sejauh mana kita mampu bertahan untuk melaksanakan sesuatu sehinggalah mencapai 66 hari supaya ia menjadi satu tabiat yang sukar dinyahkan daripada kehidupan kita.

Rekodkan berapa hari yang kita mampu buat. Tinggal sehari, mula balik daripada kosong.

Mari kita cuba dan moga tabiat baik yang kita ingin tanamkan itu jadi konsisten dan berkekalan dalam hidup kita. InshaAllah 😉

-Hanif MS, 2015-

-Hanif MS, 2015-

Takut

Standard

1

Takut.

Perkataan ini sering menjadi penghalang dalam kita mencapai sesuatu perkara.

Ada pelbagai ketakutan yang membuatkan kita tidak berani melangkah ke hadapan.

Walau kita tahu di sana ada sinar yang menanti.

Andai kita mahu menghadapi rasa ketakutan itu dengan penuh keberanian.

Kadangkala takut itu hanyalah satu persepsi.

Yang terjadi untuk melindungi manusia daripada perkara-perkara yang dirasakan membahayakan mereka.

Takut itu mesti dihadapi dengan sebaiknya.

Ketakutan itu perlu dikawal agar ia tidak mengawali kita daripada tidak membuat sebarang tindakan.

Kerana tindakan itu adalah rawatan bagi sebuah ketakutan.

Bertindak dahulu.

Agar ketakutan itu dapat kau nyahkan ia daripada hidupmu.

-Hanif MS, 2015-

Ambil Risiko

Standard

1

Mengambil risiko.

Berapa ramai orang yang sanggup mengambil risiko untuk dia meraih sebuah kejayaan?

Memang hidup ini akan ada risiko yang perlu dibayar untuk meraih kejayaan yang lebih tinggi.

Kejayaan yang bukan biasa-biasa, tetapi LUAR BIASA!

Mungkin ini lebih banyak dihadapi oleh orang yang berniaga dalam lingkungan duit 5 angka ke atas.

Tetapi ia boleh jadi, dalam kita menghadapi sebuah kehidupan.

Kita akan berhadapan dengan risiko-risiko yang ada di dalam setiap stesen membuat keputusan.

Sebagai contoh, dalam isu belajar.

Dengan tidak belajar bersungguh-sungguh, kita bakal berhadapan dengan risiko sebuah kegagalan.

Dan banyak lagi contoh-contoh yang ada.

Risiko itu memang ada bagi setiap pilihan yang kita lakukan dalam hidup.

Tinggal kita menerima risiko itu sebaiknya dan melihat ia sebagai satu ruang untuk belajar meningkatkan diri dari hari ke hari dan seterusnya.

Usah membuat rumah di pantai, jika takut dipukul ombak.

Usah menjalani kehidupan yang hebat, andai tidak mahu menghadapi risiko.

Selamat mengambil risiko bagi meraih sebuah kejayaan yang bermakna buat diri.

-Hanif MS, 2015-